Konsumsi Garam Berlebih Beresiko Gagal Jantung

Asupan garam yang tinggi dapat menyebabkan risiko gagal jantung dua kali lipat. Hasil tersebut berdasarkan sebuah studi 12 tahun di lebih dari 4.000 orang yang dipresentasikan hari ini di Kongres ESC.

Prof Pekka Jousilahti, profesor riset di Institut Nasional untuk Kesehatan dan Kesejahteraan, Helsinki, Finlandia mengatakan bahwa asupan garam tinggi (sodium chloride) adalah salah satu penyebab utama tekanan darah tinggi dan faktor risiko penyakit jantung koroner (PJK) dan stroke.

"Selain PJK dan stroke, gagal jantung adalah salah satu penyakit kardiovaskular utama di Eropa dan global namun peran asupan garam yang tinggi dalam perkembangannya tidak diketahui," ujarnya seperti dilansir dari laman, Sciencedaily. Penelitian ini menggunakan ekstraksi natrium 24 jam, yang dianggap sebagai standar emas untuk estimasi asupan garam pada tingkat individu.

Ini adalah studi tindak lanjut prospektif terhadap 4.630 pria dan wanita yang dipilih secara acak berusia 25 sampai 64 tahun pada awal yang berpartisipasi dalam Studi Karelia Karelia Utara dan Studi FINRISK Nasional antara tahun 1979 dan 2002 di Finlandia.

Pengumpulan data dasar mencakup kuesioner yang dikelola sendiri mengenai perilaku kesehatan, pengukuran berat badan, tinggi dan tekanan darah, sampel darah vena untuk analisis laboratorium, dan pengumpulan sampel urin 24 jam. Di tempat studi, perawat mengukur volume urin dan mengambil sampel 100 ml untuk analisis laboratorium. Satu gram asupan garam dihitung sama dengan ekskresi natrium 17,1 mmol.

Kohort studi ditindaklanjuti selama 12 tahun melalui keterkaitan daftar terkomputerisasi dengan National Health Records. Kasus gagal jantung insiden diidentifikasi dari penyebab daftar kematian, Register Discharge Rumah Sakit dan catatan penggantian obat.

Selama masa tindak lanjut, 121 pria dan wanita mengalami gagal jantung baru. Pada usia, jenis kelamin, tahun studi dan model penyesuaian area, rasio bahaya pada kuintil asupan garam ke-2, ke-3, ke-4 dan ke-5, dibandingkan dengan yang pertama, adalah: 0,83, 1,40, 1,70 dan 2,10.

Setelah penyesuaian lebih lanjut untuk tekanan darah sistolik, kadar kolesterol total serum dan indeks massa tubuh rasio bahaya adalah: 1,13, 1,45, 1,56 dan 1,75.

Prof Jousilahti mengatakan jantung tidak menyukai garam, asupan garam yang tinggi secara nyata meningkatkan risiko gagal jantung. "Peningkatan risiko gagal jantung terkait garam ini tidak tergantung pada tekanan darah," ucapnya.

"Orang yang mengonsumsi lebih dari 13,7 gram garam setiap hari memiliki risiko gagal jantung dua kali lebih tinggi dibandingkan dengan yang mengkonsumsi kurang dari 6,8 gram," lanjutnya.

"Asupan garam harian yang optimal mungkin bahkan lebih rendah dari 6,8 gram. Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan maksimal 5 gram per hari dan kebutuhan fisiologisnya adalah 2 sampai 3 gram per hari."

Prof Jousilahti menyimpulkan studi pada kohort populasi gabungan yang lebih besar dibutuhkan untuk membuat perkiraan lebih rinci tentang meningkatnya risiko gagal jantung yang terkait dengan konsumsi garam.



Sumber: Republika

0 komentar:

Posting Komentar